Seberapa Cepat Jaringan Wi-Fi?

Kecepatan teoretis maksimum jaringan Wi-Fi ditunjukkan oleh standar Wi-Fi 802.11. Seperti kebanyakan jaringan komputer, Wi-Fi mendukung berbagai tingkat kinerja, bergantung pada standar teknologinya. Saat ini, standar tercepat adalah Wi-Fi 6, nama umum yang diberikan untuk standar nirkabel IEEE 802.11ax yang diperkenalkan pada tahun 2019. Standar 802.11ax lebih umum, tetapi akan segera berubah seiring semakin banyaknya perangkat Wi-Fi 6 yang memasuki pasar.

Standar Wi-Fi disertifikasi oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers. Setiap standar Wi-Fi dinilai berdasarkan bandwidth jaringan teoretis maksimumnya. Namun, kinerja jaringan Wi-Fi tidak sesuai dengan teori maksimum ini. Kecepatan sebenarnya dari koneksi jaringan nirkabel Wi-Fi bergantung pada beberapa faktor.

Tips. Sebelum Anda membeli router, konfirmasikan bahwa router tersebut menjalankan versi 802.11 saat ini bersama dengan beberapa iterasi sebelumnya. Router lama, dijual dengan harga murah karena sudah digunakan, mungkin diberi peringkat tidak lebih tinggi dari 802.11n atau lebih lama.

Kecepatan Jaringan Teoretis vs Aktual

Jaringan Wi-Fi saat ini mendukung berbagai standar. Jaringan 802.11b biasanya beroperasi tidak lebih cepat dari sekitar 50 persen dari puncak teoretisnya, sekitar 5,5 Mbps. Jaringan 802.11a dan 802.11g biasanya berjalan tidak lebih cepat dari 20 Mbps. Meskipun kecepatan 802.11n pada 600 Mbps dibandingkan dengan Fast Ethernet kabel pada 100 Mbps, koneksi Ethernet seringkali dapat mengungguli 802.11n dalam penggunaan di dunia nyata. Namun, kinerja Wi-Fi terus meningkat dengan setiap generasi baru dari teknologi tersebut.

Anda akan mengalami variasi yang luas dalam kecepatan aktual dan teoretis dari sebagian besar jaringan Wi-Fi saat ini:

Aktual Teoritis
802.11b 11 Mbps 5.5 Mbps
802.11a 54 Mbps 20 Mbps
802.11g 54 Mbps 20 Mbps
802.11n 600 Mbps 100 Mbps
802.11ac 1,300 Mbps 200 Mbps
802.11ax 10 Gbps 2 Gbps

Apa berikutnya? Standar komunikasi nirkabel berikutnya adalah 802.11be (Wi-Fi 7), kemungkinan akan diselesaikan oleh IEEE pada tahun 2024. Namun secara praktis, 802.11ax (Wi-Fi 6) masih mendapatkan keunggulan dibandingkan 802.11ac (Wi-Fi 5).

Faktor Pembatas Kecepatan Koneksi Wi-Fi. Perbedaan antara kinerja Wi-Fi teoretis dan praktis berasal dari overhead protokol jaringan, gangguan radio, penghalang fisik pada garis pandang antar perangkat, dan jarak antar perangkat.

Selain itu, karena semakin banyak perangkat yang berkomunikasi di jaringan secara bersamaan, kinerja menurun karena cara kerja bandwidth dan keterbatasan perangkat keras jaringan.

Koneksi jaringan Wi-Fi beroperasi pada kecepatan setinggi mungkin yang didukung oleh kedua perangkat, sering disebut sebagai titik akhir. Laptop 802.11g terhubung ke router 802.11n, misalnya, jaringan dengan kecepatan lebih rendah dari laptop 802.11g. Kedua perangkat harus mendukung standar yang sama untuk beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi.

Peran Penyedia Layanan Internet dalam Kecepatan Jaringan. Di jaringan rumah, kinerja koneksi internet seringkali menjadi faktor pembatas kecepatan jaringan end-to-end. Meskipun sebagian besar jaringan perumahan mendukung berbagi file di dalam rumah dengan kecepatan 20 Mbps atau lebih, klien Wi-Fi masih terhubung ke internet dengan kecepatan yang biasanya lebih rendah yang didukung oleh penyedia layanan internet.

Sebagian besar penyedia layanan internet menawarkan beberapa tingkatan layanan internet. Semakin cepat koneksi, semakin banyak Anda membayar.

Semakin Pentingnya Kecepatan Jaringan. Koneksi berkecepatan tinggi menjadi lebih penting karena video streaming semakin populer. Anda mungkin berlangganan Netflix, Hulu, atau layanan streaming video lainnya, tetapi jika koneksi internet dan jaringan Anda tidak dapat memenuhi persyaratan kecepatan minimum, Anda tidak akan menonton banyak film.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk aplikasi streaming video. Jika Anda menonton TV dengan Roku, Apple TV, atau lampiran hiburan streaming lainnya, Anda menghabiskan sebagian besar waktu menonton televisi di app untuk saluran komersial dan layanan premium. Tanpa jaringan yang cukup cepat, Anda akan mengalami kualitas video yang buruk dan sering berhenti untuk melakukan buffer.

Misalnya, Netflix merekomendasikan kecepatan koneksi broadband 1,5 Mbps, tetapi merekomendasikan kecepatan yang lebih tinggi untuk kualitas yang lebih tinggi: 3,0 Mbps untuk kualitas SD, 5,0 Mbps untuk kualitas HD, dan 25 Mbps untuk kualitas Ultra HD.

Cara Menguji Kecepatan Jaringan Anda. Penyedia layanan internet Anda mungkin menyediakan layanan pengujian kecepatan online. Masuk ke akun Anda, buka halaman kecepatan koneksi, dan ping ke layanan. Ulangi pengujian pada waktu yang berbeda dalam sehari untuk mendapatkan tolok ukur rata-rata.

Jika penyedia layanan internet Anda tidak menyediakan tes kecepatan, Anda dapat menggunakan salah satu situs tes kecepatan internet gratis untuk menguji kecepatan jaringan Anda.