Apa itu Metodologi Scrum?

Apa itu Metodologi Scrum (What is Scrum Methodology). Scrum adalah metodologi pengembangan tangkas (agile) yang digunakan dalam pengembangan Perangkat Lunak berdasarkan proses iteratif dan inkremental. Scrum adalah kerangka kerja gesit yang dapat diadaptasi, cepat, fleksibel, dan efektif yang dirancang untuk memberikan nilai kepada pelanggan selama pengembangan proyek.

Tujuan utama Scrum adalah untuk memenuhi kebutuhan pelanggan melalui lingkungan yang transparan dalam komunikasi, tanggung jawab bersama, dan kemajuan yang berkelanjutan. Pengembangan dimulai dari gambaran umum tentang apa yang perlu dibangun, menjabarkan daftar karakteristik yang diurutkan berdasarkan prioritas (product backlog) yang ingin didapatkan oleh pemilik produk.

Sejarah singkat tentang Scrum. Sejarah Scrum dapat ditelusuri kembali ke tahun 1986 dalam artikel Harvard Business Review (HBR) berjudul, “The New Product Development Game” oleh Hirotaka Takeuchi & Ikujiro Nonaka. Artikel ini menjelaskan bagaimana perusahaan seperti Honda, Canon, dan Fuji-Xerox memproduksi produk baru di seluruh dunia dengan menggunakan pendekatan pengembangan produk yang dapat diskalakan dan berbasis tim. Pendekatan ini menekankan pentingnya memberdayakan tim yang mengatur dirinya sendiri.

Artikel tersebut merupakan pengaruh untuk mengembangkan banyak konsep yang melahirkan apa yang sekarang kita sebut Scrum. Scrum adalah istilah yang diambil dari Rugby, yang mengacu pada bagaimana permainan dimulai kembali setelah pelanggaran atau saat bola telah meninggalkan permainan.

Pada tahun 1993, Jeff Sutherland dan timnya di Easel Corporation menciptakan proses Scrum untuk digunakan dalam proses pengembangan perangkat lunak dengan menggabungkan konsep artikel tahun 1986 dengan konsep pengembangan berorientasi objek, kontrol proses empiris, pengembangan iteratif dan inkremental, proses perangkat lunak. dan peningkatan produktivitas, serta pengembangan sistem yang kompleks dan dinamis.

Metodologi & Proses Scrum. Scrum justru merupakan evolusi dari Agile Management. Metodologi scrum didasarkan pada serangkaian praktik dan peran yang sangat jelas yang harus dilibatkan selama proses pengembangan perangkat lunak. Ini adalah metodologi fleksibel yang menghargai penerapan 12 prinsip tangkas (Agile) dalam konteks yang disetujui oleh semua anggota tim produk.

Scrum dijalankan dalam blok-blok sementara yang pendek dan periodik, disebut Sprint, yang biasanya berkisar antara 2 hingga 4 minggu, yang merupakan istilah untuk umpan balik dan refleksi. Setiap Sprint adalah entitas tersendiri, yaitu memberikan hasil yang lengkap, variasi dari produk akhir yang harus dapat dikirimkan ke klien dengan upaya seminimal mungkin saat diminta.

Proses tersebut memiliki titik awal, daftar tujuan/persyaratan yang membentuk rencana proyek. Klien proyeklah yang memprioritaskan tujuan-tujuan ini dengan mempertimbangkan keseimbangan nilai dan biayanya, begitulah iterasi dan pengiriman konsekuen ditentukan.

Di satu sisi pasar menuntut kualitas, pengiriman cepat dengan biaya lebih rendah, untuk itu perusahaan harus sangat gesit dan fleksibel dalam pengembangan produk, untuk mencapai siklus pengembangan yang singkat yang dapat memenuhi permintaan pelanggan tanpa merusak kualitas hasil. . Ini adalah metodologi yang sangat mudah diterapkan dan sangat populer untuk hasil cepat yang didapatnya.

Metodologi scrum digunakan terutama untuk pengembangan perangkat lunak, tetapi sektor lain juga memanfaatkan manfaatnya dengan menerapkan metodologi ini dalam model organisasi mereka seperti tim penjualan, pemasaran, & SDM, dll.

Peran Berbeda dalam Scrum. Di Scrum, tim berfokus pada membangun perangkat lunak berkualitas. Pemilik proyek Scrum berfokus untuk menentukan karakteristik apa yang harus dibangun oleh produk (apa yang harus dibangun, apa yang tidak, dan dalam urutan apa) dan untuk mengatasi hambatan apa pun yang dapat menghambat tugas tim pengembangan.

Tim Scrum terdiri dari peran berikut:

  1. Scrum master: Orang yang memimpin tim membimbing mereka untuk mematuhi aturan dan proses metodologi. Scrum master mengelola pengurangan hambatan proyek dan bekerja dengan Pemilik Produk untuk memaksimalkan ROI. Scrum Master bertanggung jawab menjaga Scrum tetap up to date, memberikan pembinaan, pendampingan dan pelatihan kepada tim jika dibutuhkan.
  2. Pemilik produk (Product owner/PO): Merupakan perwakilan dari pemangku kepentingan dan pelanggan yang menggunakan perangkat lunak. Mereka fokus pada bagian bisnis dan bertanggung jawab atas ROI proyek. Mereka Menerjemahkan visi proyek ke tim, memvalidasi manfaat dalam cerita untuk dimasukkan ke dalam Product Backlog dan memprioritaskannya secara teratur.
  3. Tim: Sekelompok profesional dengan pengetahuan teknis yang diperlukan yang mengembangkan proyek bersama-sama melaksanakan cerita yang menjadi komitmen mereka di awal setiap sprint.

Manfaat Metodologi Scrum. Scrum memiliki banyak keunggulan dibandingkan metodologi pengembangan tangkas lainnya. Saat ini kerangka referensi yang paling banyak digunakan dan tepercaya dalam industri perangkat lunak. Di bawah ini adalah beberapa manfaat Scrum yang diketahui:

  1. Mudah Diskalakan: Proses scrum bersifat iteratif dan ditangani dalam periode kerja tertentu, yang memudahkan tim untuk fokus pada fungsionalitas tertentu untuk setiap periode. Ini tidak hanya bermanfaat untuk mencapai hasil yang lebih baik sesuai dengan kebutuhan pengguna, tetapi juga memberikan kemampuan kepada tim untuk menskalakan modul dalam hal fungsionalitas, desain, ruang lingkup, dan karakteristik secara teratur, transparan, dan sederhana.
  2. Pemenuhan harapan: Klien menetapkan harapan mereka dengan menunjukkan nilai yang dibawa oleh setiap persyaratan / riwayat proyek, tim memperkirakannya dan dengan informasi ini Pemilik Produk menetapkan prioritasnya. Secara teratur, dalam demo sprint, Pemilik Produk memverifikasi bahwa persyaratan telah dipenuhi dan menyampaikan umpan balik kepada tim.
  3. Fleksibel terhadap perubahan: Reaksi cepat terhadap perubahan persyaratan yang dihasilkan oleh kebutuhan pelanggan atau perkembangan pasar. Metodologi ini dirancang untuk beradaptasi dengan perubahan persyaratan yang diperlukan oleh proyek yang kompleks.
  4. Pengurangan Waktu ke Pasar: Klien dapat mulai menggunakan fungsionalitas proyek yang paling penting sebelum produk benar-benar siap.
  5. Kualitas perangkat lunak yang lebih tinggi: Metode kerja dan kebutuhan untuk mendapatkan versi fungsional setelah setiap iterasi, membantu mendapatkan perangkat lunak dengan kualitas lebih tinggi.
  6. Prediksi Tepat Waktu: Dengan menggunakan metodologi ini, kami mengetahui kecepatan rata-rata tim berdasarkan sprint (poin cerita), yang dengannya, dimungkinkan untuk memperkirakan kapan fungsionalitas tertentu yang masih dalam backlog akan tersedia.
  7. Pengurangan risiko: Fakta melaksanakan fungsi yang paling berharga di tempat pertama dan mengetahui kecepatan kemajuan tim dalam proyek, memungkinkan untuk menghilangkan risiko secara efektif di muka.

Acara di Scrum. Setiap acara Scrum memfasilitasi adaptasi dari beberapa aspek proses, produk, kemajuan, atau hubungan.

  • Sprint: Sprint adalah unit kerja dasar untuk tim Scrum. Ini adalah fitur utama yang menandai perbedaan antara Scrum dan model lain untuk pengembangan tangkas.
  • Perencanaan Sprint: Tujuan dari Perencanaan Sprint adalah untuk menentukan apa yang akan dilakukan dalam Sprint dan bagaimana hal itu akan dilakukan. Pertemuan ini diadakan di awal setiap Sprint dan ditentukan bagaimana pendekatannya terhadap proyek yang berasal dari tahapan dan tenggat waktu Product Backlog. Setiap Sprint terdiri dari fitur yang berbeda.
  • Scrum Harian: Tujuan Scrum Harian adalah untuk mengevaluasi kemajuan dan tren hingga akhir Sprint, menyinkronkan aktivitas dan membuat rencana untuk 24 jam ke depan. Ini adalah pertemuan singkat yang berlangsung setiap hari selama periode Sprint. Tiga pertanyaan dijawab secara individual: Apa yang saya lakukan kemarin? Apa yang akan saya lakukan hari ini? Bantuan apa yang saya butuhkan? Scrum Master harus berusaha memecahkan masalah atau kendala yang muncul.
  • Tinjauan Sprint: Tujuan dari tinjauan sprint adalah untuk menunjukkan pekerjaan apa yang telah diselesaikan sehubungan dengan simpanan produk untuk pengiriman di masa mendatang. Sprint yang sudah selesai ditinjau, dan seharusnya sudah ada kemajuan yang jelas dan nyata dalam produk untuk disajikan kepada klien.
  • Retrospektif Sprint: Tim meninjau tujuan yang telah diselesaikan dari sprint yang telah selesai, menuliskan yang baik dan yang buruk, agar tidak mengulangi kesalahan lagi. Tahapan ini berfungsi untuk melaksanakan perbaikan dari sudut pandang proses pembangunan. Tujuan sprint retrospective adalah untuk mengidentifikasi kemungkinan peningkatan proses dan membuat rencana untuk mengimplementasikannya di Sprint berikutnya.

Artefak Scrum. Artefak Scrum dirancang untuk menjamin transparansi informasi penting dalam pengambilan keputusan.

  • Product Backlog (PB): Product backlog adalah daftar yang mengumpulkan semua kebutuhan produk untuk memuaskan pelanggan potensial. Itu disiapkan oleh pemilik produk dan fungsi diprioritaskan sesuai dengan apa yang kurang penting bagi bisnis. Tujuannya agar pemilik produk menjawab pertanyaan “Apa yang harus dilakukan”.
  • Sprint Backlog (SB): Ini adalah subset item dari product backlog, yang dipilih oleh tim untuk dilakukan selama sprint di mana mereka akan bekerja. Tim menetapkan durasi setiap Sprint. Biasanya sprint backlog, ditampilkan di papan fisik yang disebut papan Scrum – yang membuat proses pengembangan dapat dilihat oleh semua orang yang memasuki area pengembangan.
  • Increment: Increment adalah jumlah dari semua tugas, kasus penggunaan, cerita pengguna, backlog produk, dan elemen apa pun yang dikembangkan selama sprint dan yang akan tersedia bagi pengguna akhir dalam bentuk Perangkat Lunak.

Perencanaan dalam Scrum. Pertemuan Perencanaan Sprint diadakan di awal setiap Sprint. Semua anggota Tim berpartisipasi dalam pertemuan tersebut, yaitu Pemilik Produk, Scrum Master, dan semua Tim Pengembang. Seluruh tim Scrum harus memahami dan mendefinisikan tujuan apa yang harus diperoleh dalam Sprint (Sprint Goal) tersebut. Dari titik ini tim pengembangan harus merancang rencana kerja untuk mencapai tujuan. Perencanaan ini harus memungkinkan Anda untuk melihat apakah tujuan sprint melibatkan beban kerja sesuai dengan durasi yang ditetapkan untuk Sprint (yaitu 2 sampai 4 minggu).

Klien menunjukkan hasil yang ingin dicapai dalam Sprint tersebut dan persyaratan produk yang dapat dikirimkan. Di sini Anda harus melakukan diskusi di mana tim pengembang mengevaluasi elemen daftar apa yang dapat disampaikan.

Scrum Master dan Product Owner harus berkolaborasi untuk mengklarifikasi setiap aspek persyaratan. Terakhir, tim pengembangan harus menjelaskan bagaimana mereka akan mengatur pekerjaan tim untuk mencapai tujuan Sprint.

Sekarang setelah Anda mengetahui lebih baik apa itu metodologi Scrum dan bagaimana itu dapat membantu Anda, apakah Anda tertarik untuk menerapkannya di perusahaan Anda? Hubungi kami dan kami akan membantu Anda mengubah proses Anda saat ini menjadi lebih baik.

Anda juga dapat mendaftar untuk uji coba gratis SwiftKanban yang mendukung proses Scrum dengan serangkaian fitur dan metrik Scrum yang terintegrasi – untuk membantu Anda meningkatkan proses secara bertahap.

Pertanyaan Umum Tentang Scrum

Apa perbedaan antara Scrum dan Agile? Agile adalah filosofi yang berputar di sekitar pemanfaatan seperangkat nilai dan prinsip inti untuk mengelola pekerjaan dan tugas. Sementara itu, Scrum adalah metode Agile khusus yang digunakan untuk mengirimkan suatu proyek.

Apa itu 3-5-3 dalam Scrum? Scrum disusun menjadi 3 peran, 5 fase, dan 3 artefak.

Apa saja tiga peran Scrum? Dalam tim scrum, ada tiga peran, yaitu:

  1. Ketua scrum
  2. Pemilik Produk &
  3. Tim Pengembang

Apa saja lima fase Scrum? Lima Fase Scrum adalah:

  1. Inisiasi
  2. Perencanaan dan estimasi
  3. Implementasi
  4. Meninjau
  5. Melepaskan

Apa tiga artefak Scrum? Scrum memiliki tiga artefak utama, yaitu:

  1. Jaminan Produk
  2. Sprint Backlog
  3. Kenaikan

Apa saja 5 nilai Scrum? Kesuksesan sebuah tim dengan Scrum bergantung pada seberapa baik mereka mencerminkan Lima Nilai Scrum, yaitu: Komitmen, Keberanian, Keterbukaan, Fokus, dan Rasa Hormat.

Apa saja enam prinsip Scrum? Enam Prinsip Scrum adalah:

  1. Kontrol atas proses empiris
  2. Organisasi mandiri
  3. Kolaborasi
  4. Prioritas berbasis nilai
  5. Tinju waktu
  6. Pengembangan berulang