Apa itu Kerangka Metrik Bajak Laut AARRR

Apa itu Kerangka Metrik Bajak Laut AARRR, AARRR Pirate Metrics Framework. Kerangka Metrik Bajak Laut AARRR adalah akronim untuk sekumpulan lima metrik perilaku pengguna yang harus dilacak oleh bisnis pertumbuhan produk: akuisisi, aktivasi, retensi, rujukan, dan pendapatan.

  • Akuisisi atau kesadaran (Acquisition or awareness) – Bagaimana orang menemukan produk atau perusahaan kita?
  • Aktivasi (Activation) – Apakah orang-orang ini mengambil tindakan yang kita inginkan?
  • Retensi (Retention) – Apakah pengguna aktif kami terus terlibat dengan produk?
  • Referensi (Referral) – Apakah pengguna cukup menyukai produk untuk memberi tahu orang lain tentangnya?
  • Pendapatan (Revenue) – Apakah persona kita bersedia membayar untuk produk ini?)

Siapa yang Membuat AARRR dan Mengapa? Dave McClure, investor Silicon Valley dan pendiri 500 Startups, mengembangkan kerangka kerja AARRR. McClure melihat banyak perusahaan startup yang mudah terdistraksi oleh metrik yang dangkal, seperti likes di media sosial.

Dengan AARRR, McClure memiliki tujuan ganda. Pertama, tunjukkan kepada perusahaan muda bagaimana mempersempit fokus mereka hanya pada metrik yang secara langsung dapat memengaruhi kesehatan bisnis mereka. Kedua, bantu perusahaan ini menggunakan data yang tepat untuk mengukur keberhasilan manajemen produk dan upaya pemasaran mereka, lalu perbaiki inisiatif yang tidak berhasil.

Catatan: Karena pengucapannya yang lucu (ucapkan dengan lantang), McClure juga menyebut AARRR sebagai kerangka “Metrik Bajak Laut”. Oleh karena itu, Anda akan melihat banyak profesional manajemen produk dan pemasaran merujuknya dengan cara ini juga.

Berikut adalah versi ringkasan dari diagram metrik AARRR sampel milik McClure.

Kerangka AARRR

Kategori Tindakan pengguna Percakapan Estimasi Nilai
Akuisisi (Acquisition) Kunjungi App 100% $0.01
Akuisisi (Acquisition) Menginap 1 menit+ 75% $0.1
Pengaktifan (Activation) Berlangganan buletin 25% $0.25
Pengaktifan (Activation) Mendaftar untuk uji coba gratis 5% $1
Penyimpanan (Retention) Buka email, klik 8% $2
Penyimpanan (Retention) Mengunjungi aplikasi 3 kali dalam 30 hari 3% $5
Rujukan (Referral) Kirim 1+ pengguna untuk mengunjungi situs 2% $3
Rujukan (Referral) Merujuk 1+ pengguna yang mengaktifkan 1% $10
Pendapatan (Revenue) Merujuk 1+ pengguna yang mengaktifkan 2% $5

Bagaimana Cara Kerja Kerangka Metrik Bajak Laut AARRR?

Langkah 1: Identifikasi Metrik Bajak Laut AARRR. Seperti yang ditunjukkan McClure di blognya yang memperkenalkan kerangka kerja metrik bajak laut AARRR, langkah pertama Anda adalah mengidentifikasi metrik konversi untuk masing-masing dari kelima perilaku pengguna ini. Berikut adalah beberapa contoh dari masing-masing:

Metrik Akuisisi: Dalam kerangka AARRR, akuisisi mengacu pada semua saluran yang Anda gunakan untuk memperkenalkan produk Anda kepada orang-orang. Ini dapat mencakup:

  • SEO
  • Media sosial
  • Kampanye pemasaran
  • Aplikasi dan widget
  • Periklanan

Metrik Aktivasi: Aktivasi mengacu pada pengguna yang mengambil tindakan yang diinginkan, atau langkah selanjutnya, setelah pertemuan pertama mereka dengan produk, situs web, atau konten perusahaan Anda. Sebagai contoh:

  • Mengunjungi halaman tambahan
  • Bereksperimen dengan fitur tambahan
  • Menghabiskan waktu tertentu di situs atau aplikasi Anda
  • Mendaftar untuk buletin Anda
  • Mendaftar untuk uji coba gratis Anda

Metrik Retensi: Setelah Anda “mengaktifkan” pengguna baru dengan membujuk mereka untuk mengambil tindakan, Anda sebaiknya memantau berapa banyak dari pengguna ini yang terus menunjukkan minat pada produk Anda. Mereka mungkin melakukan ini dengan:

  • Kembali ke produk Anda berulang kali selama jangka waktu tertentu
  • Kembali ke situs web Anda
  • Membuka email perusahaan Anda
  • Mendaftar untuk umpan RSS Anda

Metrik Rujukan: Ini mengacu pada pengguna yang memperkenalkan perusahaan atau produk Anda kepada teman dan rekan kerja. Ini adalah beberapa metrik yang paling sulit dilacak karena orang menggunakan berbagai cara untuk memberi tahu orang lain tentang aplikasi dan bisnis. Namun Anda dapat menyiapkan alat dan kampanye untuk melacak rujukan, seperti:

  • Email dengan promosi rujukan disematkan
  • Kontes rujukan
  • Kampanye pemasaran lainnya dirancang untuk memudahkan berbagi produk dengan orang lain

Metrik Pendapatan: Terakhir, Anda harus mengidentifikasi target pendapatan sebenarnya untuk pengguna Anda. Ini akan membantu Anda memahami apakah biaya akuisisi, aktivasi, dan upaya lain menghasilkan pertumbuhan yang menguntungkan atau tidak. Anda pasti ingin tahu, misalnya, cara menentukan pengguna yang menghasilkan:

  • Pendapatan minimal
  • Pendapatan impas
  • Pendapatan yang melebihi biaya akuisisi pelanggan.

Langkah 2: Siapkan proses untuk melacak dan menganalisis metrik bajakan AARRR. Setelah Anda mengidentifikasi jenis data yang ingin Anda kumpulkan untuk setiap tahapan kerangka kerja AARRR ini, Anda kemudian perlu menerapkan alat dan metode untuk mengumpulkan analisis data.

Dengan asumsi produk, aplikasi, atau konten Anda bersifat digital dan online; Anda dapat menggunakan alat seperti Google Analytics atau KISSmetrics untuk menangkap banyak informasi ini.

Catatan: Pada tahap ini penting bagi tim Anda untuk menentukan perkiraan jumlah dolar untuk setiap kategori perilaku pengguna. Oleh karena itu, ini akan menjadi satu-satunya cara untuk mengetahui apakah manajemen produk dan inisiatif pemasaran Anda berhasil atau tidak dalam kategori tertentu.

Langkah 3: Jalankan pengujian untuk semua tahapan perilaku pengguna untuk mengidentifikasi pendekatan yang lebih baik. Saat Anda mengumpulkan data ini, McClure merekomendasikan untuk menjalankan banyak pengujian A/B untuk menemukan tempat di mana Anda dapat meningkatkan keterlibatan pengguna di setiap tahap kerangka kerja AARRR.

Anda dapat menjalankan beberapa versi kontes referensi, misalnya, untuk melihat mana yang mendorong pengguna paling banyak untuk memberi tahu teman mereka tentang produk Anda. Atau Anda dapat bereksperimen dengan meningkatkan hasil hubungan masyarakat (media yang diperoleh) sambil menurunkan belanja iklan online Anda (media yang tidak diperoleh).

Langkah 4: Gunakan metrik ini untuk meningkatkan inisiatif Anda. Terakhir, saat Anda mempelajari apa yang berfungsi dan tidak berfungsi di setiap tingkat kerangka kerja AARRR Anda, Anda dan tim Anda dapat mulai mencari cara untuk menyesuaikan manajemen produk dan inisiatif pemasaran Anda.