8 Metodologi Pengembangan Perangkat Lunak Terbaik

Berbagai metodologi pengembangan perangkat lunak (software development methodologies) telah diperkenalkan selama beberapa dekade. Niatnya? Untuk membantu Anda membuat proyek pengembangan perangkat lunak yang lebih baik. Namun, tidak ada metodologi satu ukuran untuk semua untuk setiap tim pengembangan.

Apa itu Metodologi Pengembangan Perangkat Lunak? Metodologi pengembangan perangkat lunak mengacu pada proses terstruktur yang terlibat saat mengerjakan suatu proyek. Ini adalah perpaduan filosofi desain dan realisme pragmatis yang membentang kembali ke masa awal komputasi. Tujuannya adalah untuk memberikan pendekatan sistematis untuk pengembangan perangkat lunak.

Selama bertahun-tahun, berbagai metodologi pengembangan perangkat lunak diperkenalkan untuk memanfaatkan teknologi dan sumber daya yang tersedia. Metodologi pengembangan perangkat lunak menyediakan platform bagi pengembang untuk bekerja sama secara lebih efisien sebagai sebuah tim. Ini memformalkan komunikasi dan menentukan bagaimana informasi dibagikan dalam tim.

Saat ini, banyak perusahaan TI setuju bahwa menggunakan metodologi pengembangan perangkat lunak sangat penting bagi tim mereka. Namun, subjek metode mana yang terbaik masih menjadi pertanyaan. Itu karena tidak ada. Setiap metodologi memiliki pro dan kontra.

Mendapatkan yang terbaik dari seseorang tergantung pada struktur tim, persyaratan, dan tujuan. Dimungkinkan juga untuk menggunakan metodologi pengembangan perangkat lunak yang berbeda untuk proyek yang berbeda.

Mengapa Mematuhi Metodologi Pengembangan Perangkat Lunak? Perlu ditekankan bahwa sangat penting untuk memilih metodologi pengembangan perangkat lunak dan menerapkannya dengan disiplin di seluruh proyek. Ada banyak risiko saat Anda menerima begitu saja metodologi pengembangan perangkat lunak.

Tanpa panduan terstruktur, pengembang dapat menderita karena permintaan pelanggan yang selalu berubah, dan terlebih lagi bila ada miskomunikasi. Hal ini menyebabkan seringnya revisi dalam perangkat lunak tanpa mempertimbangkan implikasi proyek secara keseluruhan.

Hasil? Pemborosan waktu, uang, dan upaya dengan risiko menghasilkan aplikasi di bawah standar yang tidak banyak membantu.

Metodologi pengembangan perangkat lunak dikembangkan untuk menguntungkan tim pengembangan dan pelanggan. Memilih yang tepat memastikan bahwa diskusi dilakukan di saluran yang tepat, dan keputusan dibuat setelah mengevaluasi semua faktor.

Menggunakan metodologi pengembangan perangkat lunak memungkinkan tim mengurangi inefisiensi dan memberikan jadwal pengiriman yang lebih akurat. Ini mencegah tim untuk bereaksi terhadap setiap input, tetapi sebaliknya, memungkinkan mereka untuk lebih terorganisir dan terstruktur saat menghadapi perubahan spontan.

8 Jenis Metodologi Pengembangan Perangkat Lunak. Pengembang dimanjakan dengan pilihan dari berbagai metodologi pengembangan perangkat lunak yang tersedia. Sebagian besar metodologi jatuh dapat dikategorikan sebagai model air terjun, iteratif atau berkelanjutan.

Metodologi air terjun (waterfall methodology) mengikuti urutan tetap dalam implementasi. Tahapan perkembangan didefinisikan dengan cara yang kaku dan berurutan. Model ini sangat populer pada masa awal pemrograman karena kepastian dalam ruang lingkup proyek. Namun, kekakuan strukturnya juga berkontribusi terhadap tingkat kegagalan yang tinggi untuk banyak proyek.

Model iteratif (iterative model) menawarkan alternatif untuk pengembangan perangkat lunak yang tidak terlalu terfokus pada dokumentasi yang kaku tetapi menyediakan ruang untuk revisi terus-menerus. Ini menggunakan beberapa sprint untuk membangun dan menguji ide dengan cepat untuk memastikannya relevan bagi pengguna. Dengan demikian, masalah dapat diperbaiki sejak dini, dan tim tetap berada dalam tujuan proyek. Agile dan Scrum adalah dua metodologi pengembangan perangkat lunak berulang yang paling populer.

Model kontinyu (continuous model) terinspirasi oleh Sistem Produksi Toyota. Ini tentang meminimalkan gangguan atau memastikan aliran antara berbagai fase perkembangan. Tujuan dari pendekatan pengembangan perangkat lunak berkelanjutan adalah untuk menghindari pemborosan dan meningkatkan efisiensi berbagai fase.

Berikut adalah 8 metodologi pengembangan perangkat lunak paling populer yang disukai oleh pengembang modern.

Agile Development Methodology Rapid Application Development
Waterfall Development Methodology Dynamic Systems Model
Lean Development Feature Driven Development
Prototype Model Scrum Development

Agile Development Methodology. Metodologi tangkas (Agile methodology) bisa dibilang salah satu metodologi pengembangan perangkat lunak paling populer dalam beberapa hari terakhir. Dibutuhkan pendekatan yang berbeda dari konvensional, metode linier. Agile berfokus pada bagaimana memuaskan pengguna daripada menekankan dokumentasi dan prosedur yang kaku.

Dengan Agile, tugas dipecah menjadi sprint singkat yang membutuhkan waktu sekitar 1 hingga 4 minggu untuk menyelesaikannya. Ini adalah model iteratif yang melibatkan banyak pengujian saat pengembangan berlangsung. Pengembang terus mencari umpan balik dari pelanggan dan membuat perubahan pada perangkat lunak.

Komunikasi adalah prioritas dalam Agile, khususnya antara pengembang, pelanggan, dan pengguna.

Keuntungan Metodologi Agile

  • Perangkat lunak memiliki cacat minimal karena upaya iteratif dalam pengujian dan penyempurnaan.
  • Kejelasan antara anggota tim selama pengembangan, berkat pengembangan yang sering dan transparan.
  • Perubahan persyaratan proyek mudah ditangani dan dikerjakan dengan sedikit dampak pada garis waktu.
  • Peningkatan keseluruhan pada kualitas pengiriman.

Kekurangan Metodologi Agile

  • Tim terkadang dapat kehilangan fokus karena banyaknya permintaan perubahan.
  • Dokumentasi mengambil kursi belakang di Agile, yang bisa menjadi masalah di kemudian hari dalam pengembangan.
  • Agile berfokus pada diskusi dan umpan balik, yang dapat memakan waktu terlalu lama bagi tim.
  • Karena pendekatannya yang tidak terstruktur, Agile membutuhkan pengembang berpengalaman yang dapat bekerja secara mandiri.

Metodologi Agile Cocok untuk. Metodologi Agile sangat ideal untuk proyek dengan persyaratan yang cepat berubah. Jika Anda membuat perangkat lunak di ceruk baru, Anda pasti ingin menggunakan Agile. Ini bekerja paling baik untuk menerapkan ide tambahan saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang kebutuhan pasar. Tentu saja, ini mengasumsikan bahwa tim pengembang Anda sangat mandiri dan nyaman bekerja di lingkungan yang bergerak cepat dan tidak terstruktur.

Waterfall Development Methodology. Meskipun sudah puluhan tahun sejak pertama kali digunakan, metodologi air terjun (Waterfall) masih relevan di beberapa proyek saat ini. Ini adalah metode linier sederhana di mana tahap-tahap pengembangan diatur ke dalam proses berurutan dan berjenjang.

Metodologi pengembangan air terjun mudah dipahami, yang membuatnya populer untuk tim dengan pengalaman desain yang lebih rendah. Setiap tahap harus diselesaikan sebelum melanjutkan ke tahap berikutnya. Misalnya, semua persyaratan harus ditetapkan sebelum desain dapat dimulai.
Sama seperti bagaimana air terjun mengalir ke satu arah, tidak ada jalan mundur dalam pendekatan ini. Ini menjadikan air terjun sebagai metode yang tidak fleksibel dan harus dihindari untuk proyek dengan persyaratan yang berubah dengan cepat.

Keuntungan Metodologi Waterfall

  • Linearitas model air terjun membuatnya mudah dipahami, terutama bagi pengembang baru.
  • Semua spesifikasi dan kiriman dijabarkan sebelum pengembangan dimulai.
  • Tidak ada ruang untuk miskomunikasi informasi dengan model air terjun karena dijelaskan dengan jelas di setiap tahap.

Kekurangan Metofologi Waterfall

  • Itu tidak termasuk umpan balik pelanggan pada fase awal, yang meningkatkan risiko proyek menyimpang dari target.
  • Pengujian hanya dilakukan pada akhir pengembangan. Beberapa masalah lebih sulit untuk diperbaiki pada tahap selanjutnya.
  • Kekakuan model air terjun tidak memberikan ruang untuk perubahan, sehingga tidak cocok untuk proyek yang rumit.
  • Tim dapat menghabiskan terlalu banyak waktu untuk dokumentasi alih-alih memberikan solusi yang menyelesaikan masalah pengguna.

Metodologi Waterfall Cocok untuk. Gunakan air terjun (Waterfall) hanya jika Anda memiliki proyek dengan cakupan yang jelas. Tidak cocok untuk pengembangan yang melibatkan banyak hal yang tidak diketahui. Waterfall sangat ideal untuk proyek dengan hasil yang dapat diprediksi dan ketika Anda memiliki tim pengembang yang tidak berpengalaman.

Lean Development. Pengembangan lean lahir dari prinsip manufaktur lean oleh Toyota. Ini berfokus pada meminimalkan pemborosan dan meningkatkan produktivitas. Dengan prinsip panduan, pengembang menghindari aktivitas non-produktif sekaligus memberikan kualitas dalam tugas mereka.

Metodologi yang diilhami Toyota juga menekankan pembelajaran berkelanjutan dan penundaan keputusan. Ini memberdayakan tim untuk tetap berpikiran terbuka selama pengembangan dan mempertimbangkan semua faktor sebelum menyelesaikan keputusan.

Dengan metodologi lean, developer ditugaskan untuk mengidentifikasi kemacetan yang dapat menghambat proses. Tujuannya adalah untuk membangun sistem yang efisien yang bekerja dengan sempurna. Metodologi ini juga menekankan rasa hormat manusia, yang berarti komunikasi adalah kunci untuk meningkatkan kolaborasi tim.

Keuntungan Lean Development

  • Mengurangi pemborosan dalam proyek, seperti kode yang berlebihan, dokumentasi yang tidak perlu, dan tugas berulang.
  • Keseluruhan biaya pengembangan dikurangi dengan prinsip lean.
  • Time-to-market untuk perangkat lunak dipersingkat karena pengembangan lean meningkatkan efisiensi.
  • Peningkatan motivasi di antara anggota tim karena mereka diberdayakan dengan lebih banyak otoritas pengambilan keputusan.

Kekurangan Lean Development

  • Agar pengembangan lean berhasil, Anda memerlukan tim pengembang yang sangat terampil, yang tidak mudah untuk disatukan.
  • Pengembang yang kurang terampil dapat kewalahan oleh tanggung jawab dan kehilangan fokus pada proyek.
  • Diperlukan dokumentasi terperinci, yang menempatkan beban besar pada analis bisnis.

Lean Development Cocok untuk. Pengembangan lean sangat ideal untuk proyek kecil dengan anggaran yang ketat untuk dikerjakan. Prinsip meminimalkan pemborosan dan meningkatkan efisiensi berarti Anda akan memanfaatkan tim kecil untuk mencapai hasil yang luar biasa. Pengembangan lean menjadi kurang praktis untuk proyek yang lebih besar, karena Anda memerlukan tim yang lebih besar untuk mengerjakan tugas.

Prototype Model. Alih-alih mengembangkan perangkat lunak lengkap, model prototipe memungkinkan pengembang untuk mengerjakan versi prototipe dari produk akhir. Prototipe kemudian tersedia untuk pengujian, evaluasi, dan umpan balik pelanggan.

Berdasarkan umpan balik yang terkumpul, prototipe melewati beberapa iterasi penyempurnaan hingga dianggap memuaskan oleh pelanggan. Daya tarik dari pendekatan prototipe adalah evaluasinya yang ketat yang mengungkap kemungkinan masalah sebelum pengembangan sebenarnya dimulai.

Keberhasilan pendekatan ini tidak hanya terletak pada tim pengembangan tetapi juga pada seberapa baik mereka berkomunikasi dengan pelanggan dalam melakukan pengujian. Perlu juga disebutkan bahwa pengembang sering kali menanggung biaya pembuatan prototipe.

Keuntungan Prototype Model

  • Baik dalam mengatasi masalah potensial pada tahap pengembangan awal, yang sangat mengurangi risiko kegagalan produk.
  • Memastikan pelanggan senang dengan ‘produk’, sebelum pekerjaan pengembangan nyata dimulai.
  • Bangun hubungan dengan pelanggan sejak awal dengan diskusi, yang membantu selama proyek berlangsung.
  • Kumpulkan informasi mendetail dengan prototipe, yang nantinya akan digunakan dalam membangun versi final.

Kekurangan Prototype Model

  • Berlebihan bolak-balik dalam menguji prototipe dengan pelanggan dapat menunda waktu pengembangan.
  • Harapan pelanggan terhadap produk aktual mungkin tidak sejalan dengan prototipe.
  • Ada risiko kelebihan biaya karena pengerjaan prototipe sering kali dibayar oleh pengembang.

Prototype Model Cocok untuk. Model prototipe ideal saat Anda membuat perangkat lunak dengan banyak hal yang tidak diketahui. Misalnya, platform online dengan interaksi pengguna yang intens. Dengan model prototipe, Anda dapat mengetahui apa yang terbaik bagi pengguna dan mengurangi risiko pengembangan produk yang sebenarnya.

Rapid Application Development. Model Rapid Application Development (RAD) diperkenalkan pada tahun 1991 dan berfungsi sebagai dasar kerangka kerja iteratif modern. Ini berfokus pada pembuatan produk dalam kerangka waktu yang jauh lebih singkat tanpa mengurangi kualitas.

RAD adalah kerangka kerja 4 langkah, yaitu mempertahankan persyaratan proyek, pembuatan prototipe, pengujian, dan implementasi. Tidak seperti model linier, RAD menekankan pembuatan prototipe dengan persyaratan yang diberikan dan mengujinya dengan pelanggan. Ini dilakukan melalui beberapa iterasi hingga pelanggan puas dengan hasilnya.

Pengujian prototipe yang ketat menghasilkan umpan balik yang berharga, yang membantu menghilangkan sebagian besar risiko produk. Menggunakan RAD mengarah pada kemungkinan besar peluncuran produk yang sukses dalam garis waktu yang ditentukan. RAD sering menggunakan alat pengembangan yang dapat mengotomatisasi dan menyederhanakan proses pengembangan.

Keuntungan Rapid Application Development

  • Pengurangan risiko melalui umpan balik pelanggan reguler.
  • Meningkatnya kepuasan bagi pelanggan.
  • Bekerja dengan baik untuk aplikasi kecil dan menengah.
  • Mengurangi waktu ke pasar.

Kekurangan Rapid Application Development

  • Sangat bergantung pada pelanggan yang responsif.
  • Membutuhkan tim pengembang yang sangat terampil dan berpengalaman.
  • Tidak cocok untuk proyek dengan kendala anggaran.
  • Kurangnya dokumentasi untuk pelacakan kemajuan.

Rapid Application Development Cocok untuk. Anda akan mendapatkan hasil terbaik dari Pengembangan Aplikasi Cepat jika Anda memiliki tim pengembang dan pelanggan berpengalaman yang sama-sama terlibat dalam proyek. Komunikasi adalah kunci untuk mewujudkan proyek dengan metode RAD. Anda juga perlu berinvestasi dalam alat RAD seperti aplikasi low-code/no-code untuk mempercepat pengembangan.

Dynamic Systems Model. Model Sistem Dinamis mewarisi banyak prinsipnya dari kerangka Pengembangan Aplikasi Cepat. Metodologi yang disempurnakan ini ditujukan untuk pengiriman yang cepat dan menyelaraskan tujuan proyek dengan kebutuhan bisnis. Ini menampilkan empat fase iteratif studi kelayakan & bisnis, model fungsional, desain & pembangunan, dan implementasi.

Sepanjang proses, pengguna akhir sangat terlibat dalam memberikan umpan balik. Ini mengurangi risiko menyimpang dari tujuan dan persyaratan proyek. Model Sistem Dinamis juga menampilkan dokumentasi terperinci, yang tidak dimiliki sebagian besar kerangka kerja Agile.

Keuntungan Dynamic Systems Model

  • Pendekatan berulang memastikan bahwa fungsionalitas perangkat lunak dasar dikirimkan dengan segera.
  • Pengembang memiliki kontrol yang lebih baik terhadap jadwal dan anggaran pengembangan.
  • Dokumentasi yang diperlukan dibuat selama pengembangan.
  • Membangun komunikasi antara pengguna akhir dan pengembang, yang membuat tim tetap berada di jalur yang benar.

Kekurangan Dynamic Systems Model

  • Ini bisa sangat mahal untuk dieksekusi. Dibutuhkan keterlibatan pengguna dan pengembang yang berat, dan dibutuhkan anggaran yang cukup besar untuk melatih mereka.
  • Tim yang lebih kecil akan kesulitan menerapkan metodologi ini.
  • Konsep dan implementasi model cukup kompleks.

Dynamic Systems Model Cocok untuk. Menggunakan Model Sistem Dinamis untuk organisasi kecil tidak mungkin dilakukan. Sebaliknya, ini lebih cocok untuk organisasi besar yang dibebani oleh birokrasi, kemacetan, dan redudansi. Itu memecah proses yang kaku menjadi bagian berulang yang lebih kecil dan merampingkan komunikasi antara tim yang berbeda.

Feature Driven Development. Feature Driven Development, atau FDD adalah metodologi pengembangan perangkat lunak berbasis Agile. Tujuannya sederhana, untuk mencegah kebingungan yang mengarah pada pengerjaan ulang yang mahal. FDD terkadang keliru karena berfokus pada masing-masing fitur perangkat lunak. Bukan itu.

Apa yang dilakukan oleh Pengembangan Berbasis Fitur adalah memecah aktivitas pengembangan menjadi daftar fitur pada model keseluruhan. Untuk setiap fitur, pengembang melakukan iterasi perencanaan, perancangan, dan pembangunan. Biasanya sebuah fitur harus diselesaikan tidak lebih dari dua minggu.

Hasil dari FDD adalah hasil yang cepat dan berdampak untuk setiap aktivitas yang terdaftar sebagai fitur. Pendekatan ini dimaksudkan untuk tim besar, dan informasi dikomunikasikan melalui dokumentasi terperinci.

Keuntungan Feature Driven Development

  • Memecah tugas rumit menjadi aktivitas yang lebih kecil, yang mendorong efisiensi.
  • Memungkinkan tim besar untuk mengerjakan banyak tugas secara bersamaan.
  • Berdasarkan standar yang telah ditentukan dan praktik terbaik, yang mengarah pada kesuksesan yang dapat diprediksi.

Kekurangan Feature Driven Development

  • Tidak cocok untuk proyek yang lebih kecil.
  • Sangat bergantung pada pengembang utama, karena dia bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan tugas antar anggota.
  • Kadang-kadang dapat menyimpang dari memberikan nilai kepada pengguna akhir karena model didorong oleh aktivitas.

Feature Driven Development Cocok untuk. Pengembangan Berbasis Fitur berfungsi paling baik untuk tim yang lebih besar yang mengerjakan proyek kompleks. Ini menawarkan yang terbaik dari kerangka berulang tetapi dengan pendekatan yang lebih terstruktur. Idealnya, Anda ingin memiliki pengembang utama yang kompeten yang bertanggung jawab atas FDD.

Scrum Development. Scrum bisa dibilang salah satu metodologi pengembangan perangkat lunak paling fleksibel yang tersedia. Ini didasarkan pada filosofi Agile dan disukai karena pendekatan inkremental dan iteratifnya. Metodologi Scrum melibatkan Pemilik Produk, Scrum Master, dan Tim Pengembang.

Pemilik produk menerima masukan dari klien dan memastikan bahwa tim berada di jalur yang tepat dalam memenuhi kebutuhan klien. Sementara itu, Scrum Master bertindak sebagai fasilitator dan memastikan bahwa anggota tim sudah terbiasa dengan proses Scrum. Tim bertanggung jawab untuk melaksanakan pengembangan.

Apa yang membuat Scrum menjadi metodologi yang ideal dalam lingkungan yang serba cepat adalah bagaimana tugas dijalankan dalam sprint. Setiap sprint membutuhkan waktu hingga 4 minggu. Eksekusi yang cepat memungkinkan tim untuk mengidentifikasi masalah, memperkenalkan solusi, menguji, dan mengumpulkan umpan balik dalam waktu singkat. Itu membuat menangani proyek yang bergerak cepat jauh lebih mudah.

Keuntungan Scrum Development

  • Iterasi singkat memungkinkan resolusi cepat untuk masalah.
  • Scrum sangat responsif terhadap perubahan karena prosesnya mencakup umpan balik reguler.
  • Scrum ekonomis dan efektif.
  • Rapat rutin memastikan bahwa anggota tim berada di halaman yang sama setiap saat.
  • Kontribusi dari masing-masing anggota diperhatikan dan diapresiasi melalui pertemuan Scrum.

Kekurangan Scrum Development

  • Semua anggota tim harus memiliki keahlian dan komitmen yang sama agar Scrum dapat bekerja.
  • Rapat Scrum harian dapat menguras tenaga anggota tim.
  • Dapat meningkatkan waktu ke pasar jika tidak ada kontrol ketat pada tenggat waktu.
  • Tidak cocok untuk proyek besar.

Scrum Development Cocok untuk. Scum adalah metodologi masuk jika Anda memiliki proyek dengan persyaratan yang tidak jelas tetapi perlu beradaptasi dengan perubahan yang sering terjadi. Misalnya, Anda perlu membuat MVP dengan cepat dan mengujinya di antara pengguna. Ingatlah bahwa Scrum hanya efektif jika Anda memiliki tim yang berkomitmen penuh dan berpengalaman.

Ringkasan. Metodologi pengembangan perangkat lunak memberikan pendekatan terpandu untuk membangun perangkat lunak dan aplikasi. Sejak awal pemrograman, mereka telah digunakan dan tetap penting bagi pengembang modern.

Sementara metodologi baru diperkenalkan selama beberapa dekade, tidak ada yang menang atas yang lain. Memilih metodologi pengembangan perangkat lunak yang tepat tergantung pada struktur tim Anda, pengalaman, persyaratan proyek, sasaran, anggaran, dan faktor mendasar lainnya.

Kami harap Anda memiliki gagasan yang lebih baik tentang metodologi mana yang paling cocok dengan tim Anda dengan deskripsi mendetail.